PokerStars membayar $300 juta ke Kentucky untuk menyelesaikan gugatan

Staf Penulis, 26 September 2021 14:00

Pertarungan hukum yang panjang antara PokerStars dan negara bagian Kentucky berakhir awal pekan ini menyusul kesepakatan penyelesaian yang akan membuat Flutter, perusahaan induk PokerStars, membayar Kentucky $300 juta.

Flutter setuju untuk membayar Kentucky tambahan $200 juta di atas $100 juta yang mereka bayarkan ke negara bagian April lalu. Sebagai bagian dari penyelesaian, Kentucky telah setuju untuk membatalkan tindakan lebih lanjut terhadap Flutter atau PokerStars mengenai masalah tersebut.

Ini mengakhiri pertempuran hukum selama satu dekade antara kedua pihak yang awalnya dianggap telah berakhir pada akhir 2020 ketika Mahkamah Agung Kentucky memerintahkan PokerStars untuk membayar negara bagian $ 1,3 miliar. Gugatan asli yang mengarah pada keputusan itu berpendapat bahwa antara 2007 dan 2010 PokerStars beroperasi secara ilegal di Kentucky dan sekitar 34.000 penduduk negara bagian menyetor dan kehilangan $300 juta.

Pengadilan sirkuit yang lebih rendah memutuskan untuk mendukung Kentucky pada tahun 2015. Negara bagian kemudian meminta ganti rugi tiga kali lipat dan pengadilan meningkatkan jumlah utang PokerStars menjadi $870 juta. PokerStars, yang saat itu dimiliki oleh The Stars Group, berhasil mengajukan banding atas keputusan tersebut. Negara kemudian mengajukan banding yang mengirimkan kasus tersebut ke Mahkamah Agung negara bagian.

Mahkamah Agung memutuskan bahwa mereka setuju dengan putusan asli dari tahun 2015, menempatkan kembali putusan senilai $870 juta itu di atas meja. Setelah negara juga meminta pembayaran bunga 12 persen, negara itu melonjak menjadi $1,3 miliar.

Setelah negosiasi putusan berlangsung antara Flutter dan Kentucky berlangsung secara tertutup sementara Flutter dilaporkan mencoba membawa masalah tersebut ke Mahkamah Agung AS. Alih-alih pertempuran di ruang pengadilan, Flutter dan Kentucky menyelesaikan masalah ini dengan pembayaran gabungan $300 juta.

Dalam sebuah pernyataan kepada pemegang saham mereka, Flutter mengatakan, “Grup sangat yakin bahwa perjanjian ini adalah demi kepentingan terbaik pemegang saham Flutter. Grup sekarang menganggap masalah ini sudah selesai.”

Kesimpulan dari tindakan hukum antara Flutter dan Kentucky dapat memungkinkan PokerStars untuk berkembang ke lebih banyak negara bagian di mana poker online telah disahkan. Beberapa negara bagian memasukkan bahasa Aktor Buruk dalam undang-undang poker online mereka yang membuat PokerStars keluar dari pasar mereka karena koneksi mereka sebelumnya ke Black Friday poker. PokerStars saat ini beroperasi di New Jersey, Michigan, dan Pennsylvania.

Author: Daisy Simpson